untuk yang tersayang


Jam tangan sekarang udah nunjukin waktunya pukul 02.15. Dan hal yang sangat mengaganggu adalah ketika masih terngiang-ngiang pertanya orang beberapa hari ini, apalagi didukung bunga tidur yang mulai macem-macem. Plis, ini bukan galau, bukan juga labil, cuma entah semuanya bikin jadi ingin kembali ‘merenung’. Ngerasa dosa banget punya perasaan yang terlalu kuat, istilahnya terlalu kuat ketika menjatuhkan hati dengan siapapun, bisa dibilang susah melupakan. Bukan berarti tidak mencintai hal baru, bukan juga pendendam, bukan juga tidak bisa move on, cuma suka ngerasa nyesek kalau terlintas yang lampau-lampau apalagi kalau didukung dengan lingkugan yang hobby banget ngingetin sama yang dulu-dulu. Tapi kadang mikir ada sisi positif “kalau kamu ngga dapat pengalaman semacam in, kamu ngga akan ngerti yang namanya ‘tobat’ dan kamu ngga akan hentinya bermain dengan yang namanya ‘pacaran’ ” *menasehati diri sendiri*

Awalnya emang bilang “kita ngga pacaran ya, kita berkomitmen saja” pacaran atau komitmen itu hanya sekedar status, tapi kalau disetiap pembicaraan nampak seperti pacaran, apa bukan pacaran namanya?

Perilakunya memang terlihat ingin ”saling menjaga”, tapi ketika kamu melupakan-Nya dan beralih dengan-nya, apa itu yang dibilang saling menjaga?

Semuanya hanya sekedar alih-alih pembelaan diri. Saya ngga munafik, saya juga pernah melewati masa itu. Dan rasanya sudah cukup, bukan waktunya lagi bermain-main dengan dosa tersembunyi. Intinya sih, Allah maha tahu isi hati manusia sepandai apapun kita nge-les dihadapannya. bukan begitu?

Untuk masalah orang tua, orang tua saya tipe yang mengawasi dan sangat peduli dengan yang semacam ini, ibu tau dengan siapa saja saya ‘berteman dekat’, bukan berarti ibu mendukung. Tapi ibu mengawasi, baginya jangan sampai melewati batas agama. dan sampai lah pada suatu pagi, pernyataan yang persis dengan pembicaraan pagi lalu kembali berulang :

” adek apa kabar dengan si X? ”
”  wah adek kurang tau bu..”
dan besoknya kembali berusaha mengorek-ngorek isi hati saya. dan akhirnya dengan berani saya katakan
” yaudah, ntar adek minta cariin suami sama kakak aja bu, kalau kakak senang, insyaallah kan ayah ibu senang, jadi semua senang”
dan ini lah kalimat terpasrah yang bisa saya ucapkan.
Besoknya lagi,
“dek kata kakak, ada teman kantor kakak yang lagi cari istri, ada juga temannya di jakarta udah kerja, ada juga yang dimalang, tapi ngga tahu adek mau apa ngga”
“ibu sih bilang ke kakak kalau adek mau kerja dulu baru nikah”
Di ujung telpon, saya cuma bisa menelan ludah dalam-dalam, sambil bertanya-tanya, ada apa dengan ini semua?
” hehehe, iya mau kerja dulu bentar biar pas nikah udah ngga kerja lagi, waktunya buat ngurus anak aja insyaallah. Ibu kenapa semangat banget berasa adek mau nikah besok aja? hehe”
Dan percakapan ini ditutup dengan ketawa ibu disebrang sana.

Untuk mereka yang tersayang, siapapun itu, ayah, ibu, kakak, dan lainnya, jangan khawatir, saya ngga pernah lelah kok menunggu ” si jodoh”, walaupun nantinya kita ngga pernah tau siapa kah orang beruntung tersebut😉

26 comments
  1. heheee, sabaaaar tingkat semesta alam yaah.. ^^
    Jodoh itu kata salim “Sudah ditentukan dari sana, mau diambil dari jalan hala atau haram dapatnya itu juga. Yang beda adalah rasanya. Tentang kebarokahan”
    setidaknya itu adalah kata-kata yang masih terngiang-ngiang buat saya..🙂

  2. wah.. subhanallah nih udah ada calon :)) . setiap perkataan itu doa, hati-hati dalam berucap, apalgi di-iyakan sama orangtua khususnya ibu, itu jadi luar biasa ijabahnya. Coba diskusikan sama nomer yang hub qida kmren2, dia baru nikah juga tuh kmren2,hihi

    • belum kak, calon dari mana hehe, masih ada kesempatan kok kak *eh :p
      iyaaaaa nanti aku coba tanya2 sama teh siti🙂

      • oh.. mau kasih kesempatan ? kaya monopoli aja tuh.hehe
        iya , actionnya mantab,tepat sasaran ! hehe

      • kesempatan mah selalu terbuka tanpa dikasih kak hehe, cuma masalahnya pinter memanfaatkan kesempatan atau ngga :p

      • oh gtu..semoga saya jadi orang yang pintar memanfaatkan kesempatan sekecil apapun yaa :))
        doaen aja :))

      • amin amin insyaallah hehe😀

      • waaaahhh kok bisa tahu hehe iya sama2 kak😀

      • pemain naturalisasi ya?hehe l iya dikasih tau seseorang.hehe

      • haha iya, karena ngga bisa nolak kalau diajakin yang begituan kak.

      • haha.. yaudah , pinter2 bagi waktu aja.. biar kontribusinya maksimal.. bisa tuh maen ke pemalang, hehe

      • tenang, insyaallah ngga ada yang terlupakan kok, termasuk RSPQ😀

        oiya, tadi lucu banget deh kak, kan aku sms ibunya intan kalau hari ini ngga bisa kesana karena lagi flu meriang2, eh trus si intannya mau kekosan katanya mau mijetin kak qida supaya cepat sembuh haha anak kecil ada2 aja

      • alhamdulillah kalo gitu :))

        wah, keren ya si intan. mau jadi “tukang pijet”,hehe
        qida lagi sakit ya? syafakillah yaa.. banyak istirahat, minum obat.semoga lekas sembuh..

      • hehe ya begitulah anak kecil
        cuma lagi flu akut aja kok kak, amin amin makasih kak..

      • mantab nih qida, berarti udah keibuan, bisa buat anak kecil seperti itu, tinggal jadi ibu beneran aja :))

      • haha agak lebai nih :p
        yah doakan saja kak, pasangannya aja belum ada, gimana mau jadi ibu hehe

      • lebay demi kebaikan gpp deh.hehe

        yaudah sama temen kantornya kakak aja :p biar segera jadi ibu.hihi

      • ‘cara’ semacam itu jalan terakhir kalau aku ngga bisa nemuin dengan cara sendiri kak. sekarang kan ceritanya masih mencoba cara sendiri dulu hehe

      • yaudah semoga cepat menemukan yang terbaik dengan cara sendiri yaa…Amiiiin… :))

      • amin hehe, doa yang sama untuk kakak juga deh :))

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: